Friday, 5 March 2021

Tiga Misteri Besar Kitab Suci Santri : Al-Fiyah (opini)

 


Tiga Misteri Besar Kitab Suci Santri : Al-Fiyah

Oleh: Nur Kholis

 

Sebagai seroang santri yang pernah menuntut ilmu di pesantren selama kurang lebih enam tahun lamanya. Saya sangat tidak asing dengan kitab yang berjumlah seribu lebih dua bait itu. Al-Fiyah namanya.

Kitab ini dikarang oleh seorang tokoh bernama Muhammad Ibnu Malik dari Andlusia, Sepanyol sana. Kitab ini berisi tentang aturan-aturan gramatikal Bahasa Arab yang bisa menjadi modal bagi para pembaca untuk bukan hanya membaca kitab kuning khas pesantren itu, bukan. Kitab ini lebih menjadi sebuah pengantar bagi seseorang yang ingin mengarang sebuah buku berbahasa Arab.

Tidak tercatat secara resmi oleh sejarah siapa yang pertama kali mengenalkan kitab ini ke bumi Nusantara. Namun konon katanya, yang pertam kali membawanya ke bumi Nusantara adalah Syaikhona Kholil. Syaikhona Kholil, terkenal sebagai seorang kiai kharismatik yang menjadi guru dari dua tokoh nasinonal pendiri ormas islam terbesar di Indonesia. KH. Hasyim Asy’ari sekaligus KH. Ahmad Dahlan.

Kalau salah, tolong dikoreksi yang paragraf saya di atas ini. Kalau benar, ya sudah, tidak usah diapa-apakan. Jangan diplintir.

Nah, kitab inilah yang konon katanya memiliki banyak sekali misteri didalamnya. Kalau kita pernah membaca novel “Bumi Manusia” karya Bung Pram lantas kita merasakan ada semacam dorongan magis untuk menulis, misteri yang sama juga bisa kita ketemukan di kitab tersebut.

Apa saja sih misteri dari kitab Al-Fiyah itu? Setidaknya ada beberapa misteri yang dibawa oleh kitab berbentuk puisi berbahasa arab itu, antara lain :

Mendatangkan Ilmu Ladunni

Kalian pasti tahukan misteri Ilmu Ladunni, Ilmu yang konon katanya bisa menjadikan pemiliknya mendaptakan pengetahuan tanpa batas tanpa harus bersusah payah untuk membaca apalagi buka Google?!. Nah, konon katanya dengan mengahafalkan seluruh bait dari kitab Al-Fiyah itu dan terus menerus secara konsisten membaca ulang kitab itu akan mendatangkan Ilmu Ladunni itu.

Sangat Sulit dihafal

Sekedar informasi, di pesantren itu ada sebuah tradisi dimana seorang santri harus menuhi beberapa standar kompetensi yang harus dituntaskan jika ingin lanjut ke jenjang kelas yang lebih tinggi. Salah satu standar kompetensi itu adalah semua santri wajib menghafal penuh kitab Al-Fiyah tersebut. dan itu sangat berat sekali terlebih bagi santri-santri yang memiliki kecerdasan dibawah rata-rata semacam saya ini.

Belum jelas mengapa kitab ini menjadi sangat sulit untuk dihafalakan oleh kalangan santri. Sekalipun mampu dihafal, tak jarang santri yang telah menghafalkannya, bisa begitu cepat untuk melupakannya.

Sebagai sebuah pengalaman, saya pernah memiliki teman satu kelas, rambutnya sampai rontok-rontok ketika dirinya menghafalkannya. Sehari, teman saya itu bisa menghasilkan sekitar lima sampai sepuluh helai rambut yang rontok dan melekat dalam kopiahnya. Itu, untuk lima bait perhari, bayangkan ada seribu bait banyaknya!

Mendatangkan Welas Asih

Ah ya tentu saja, satu misteri ini tidak boleh terlewatkan. Al-Fiyah, dikalangan pesantren sangat sakral sekali. Terlepas dari motif apapun, yang namanya kitab Al-Fiyah ini bisa dialih fungsikan oleh oknum santri “Mbeling” sebagai penarik “Welas Asih” guna memikat gadis incarannya. Kurang lebih tidak jauh berbeda dari bulu perindu.

Adapun praktiknya, seorang santri yang sedang merasakan kasmaran dengan seorang gadis, akan mendatangi seorang ustadz untuk meminta “Ijazah” atau izin tidak tertulis namun resmi dengan mahar yang sesuai permintaan sang ustadz, bisa berbentuk rokok satu bungkus atau mie instan pakai telor di kantin, untuk membaca beberapa bait yang akan digunakan untuk memikat santriwati incarannya.

Bau-bau modus dari sang ustadz memang tercium disini, tapi hal itu memang ada. Terlepas dari berhasil atau tidaknya, pengalih fungsian dari sebuah kitab “Gramer-nya” bahasa Arab ini menjadi jampi-jampi penarik welas asih, itu nyata!

Yah kira-kira demikian dari misteri kitab Al-Fiyah itu. Benar atau tidaknya misteri-misteri dari kitab Al-Fiyah tersebut, jelas masih misteri yang belum bisa dipastikan kebenarannya. Namun apapun itu, dari misteri-misteri yang berkembang inilah sesunggunhnya kita bisa melihat kehidupan pesantren yang mampu mempertahankan ciri khasnya yang gayeng dan penuh dengan candaan.

Cakrawala berfikir Ala Madzhab (resensi)

 


Resensi Risalah Fathu al-Majid fi Bayani at-Taqlid “Cakrawala berfikir Ala Madzhab”

Oleh: Mursyid Hasan

 

 

Profil Pengarang Kitab

Pengarang kitab Fathu al-Majid fi Bayani at-Taqlid ini termasuk salah satu putra dari ulama terkenal dari Indonesia siapa lagi kalau bukan  KH. Abdullah Abd Manan pendiri Pondok Pesantren Tremas, keluarga beliau memang ahli ilmu agama, jadi wajar kalau putra-putra beliau sangat mendalami ilmu agama seperti yang akan kita bahas ini.

Kami sebut dengan nama Kyai Dahlan Tremas, beliau mulai mendalami ilmu agama dari sang ayah di Tremas kemudian dating ke kota Semarang untuk berguru kepada KH. Sholeh Darat setelah ilmu yang ia dalami sudah mumpuni. Baru beliau Melanjutkan tholabul ilm’nya ke Makkah dan Mesir. Diantara Guru-gurunya disana, Syekh Bakri Syatha, Syekh Jamil Djambek dan Syekh Thahir Djalaluddin.

Ringkasan

Sebuah Risalah yang sudah di ringkas dan penjabarannya terlalu  padat ini ditulis untuk menerangkan betapa pentingnya bertaqlid atau dalam diksi lain menjalankan aktivitas keagamaan baik berupa ibadah maupun muamalah sesuai arahan para ulama yang sudah menganalisa, mengkaji, membuat rumusan.

Sebagaimana yang sudah diketahui bersama bahwa tidak mungkin setiap orang dapat menyimpulkan hukum langsung melalui sumbernya, bahkan diantara para ulama pun gelar mereka bertingkat-tingkat sesuai dengan kapasitas penguasaan ilmu yang mereka miliki, penulis telah menjelaskan hal ini panjang lebar agar siapa pun yang berinteraksi  dengan sumber primer agama ini mengetahui kadar dan kemampuan diri.

Dalam risalah ini juga kita dikenalkan nama-nama tokoh Ulama Syafi’iyyah yang dijadikan pondasi dalam menganalisa perangkat imam mazhab dalam beristinbath. kita akan melihat posisi mereka berbeda -beda sesuai dengan nama atau gelar seperti perbedaan antara mujtahid mustaqil dan mujtahid mutlaq muntasib, ashabul wujuh, mujtahid fatwa dst. juga disebutkan penggunaan istilah syaikhain dan cara memilih pendapat keduanya jika bertentangan.

Salah satu susunan tema puzzle yang menarik untuk diketahui adalah kebolehan mengambil pendapat yang lemah untuk amalan pribadi namun tidak untuk fatwa publik disamping kebolehan bagi mufti memberikan pilihan dua pendapat Imam Syafi’i saat menyampaikan fatwa.

Risalah ini sangat penting bagi pengikut mazhab Imam Syafi’i, agar ahli ilmu dikalangan mereka menjadikannya sebagai pegangan serta diajarkan kepada masyarakat Syafi’iyyah demi untuk memberikan pemahaman secara utuh tentang esensi bermazhab dan bertaqlid serta paham aturan dan kaidah yang telah ditaati bersama oleh Ulama Syafi’iyyah.

Kelebihan Risalah Fathu al-Majid fi Bayani at-Taqlid

Risalah ini Membuka cakrawala berpikir khususnya bagi pendakwa tidak perlu bermazhab dan kaum yang tidak memiliki kematangan perangkat ilmu fiqh dan ushul fiqh supaya mereka tahu diri dan posisi saat berinterkasi dengan sumber primer agama yang disepakati yaitu Al-Quran dan Al-Hadis.

 

Cerita sang nahkoda



Cerita sang nahkoda

Oleh : Muhammad Farhan

 

Walaupun terlahir dari ayahnya, tak lantas untuk menjadikannya manusia yang lupa terhadap ibunya, apalagi durhaka.

Mungkin, atau sudah dalam taraf pasti, kebanyakan dari manusia adalah terlahir dari rahim seorang ibunda. Bukan dari ayahanda. Namun masih juga banyak dari mereka yang tidak menaatinya.Meskipun terlahir darinya.Tapi tidak dengan ia. Walaupun dilahirkan dari ayahnya, tak lantas membuatnya untuk lupa pada ibunda. Apalagi durhaka.

Perkenalkan. Namanya Mukhlis Akmal. Salah satu, atau bahkan satu-satunya species makhluk hidup dimuka bumi yang terlahir dari ayahnya. Entah mukjizat atau bukan, entah spesial atau bukan, tapi memang begitulah adanya.

Terlahir dari keluarga ber-uang tak lantas membuatnya untuk lupa lautan. 2010 ia merantau. Tiga harmal dihantam gelombang tak membuatnya untuk patah arang. Ia teruskan berlayar. Dengan bentangan layar yang ditiup harapan, dengan rakitan perahu yang terbuat dari kerja keras, dengan angin yang meniupkan niat, ia berlayar disamudra lepas dihantam gelombang putus asa, badai rindu orang tua, guntur peluntur wanita. Tapi karna tekatnya untuk menjadi manusia akmal-lah semua gelombang, badai, halilintar ia lalui dengan keringat yang terus diperas, dengan semangat yang tak lepas.Bersama perahu rakitan sendiri, terhadap samudra mengarungi.

10 tahun berlalu dan kini menahkodai publikasi. Sebelum menjadi nahkoda, ceritanya, ia juga pernah menjadi pegawai pada bagian juru tulis disebuah kapal yang bernama akhbar. Kala itu, lanjutnya bercerita, dengan terus dimentori para tetua, para pegawai dikapal itu sangatlah dituntut untuk selalu ber-etos kerja, konsisten, kompeten dan telaten.

Berbeda dengan apa yang terjadi dikapal itu sekarang. Walaupun samadituntutnya, namun apa yang terjadi pada dewasa ini tidaklah sama dengan apa yang terjadi dimasa yang terlampaui. Hal ini disebabkan banyak faktor dan salah satunya adalah kurangnya mentor. Faktor inilah yang dianggap sangat mempengerahui hal tadi terjadi.

Dulu, pada masa itu, selain itu, ia sering kali diperintahkanoleh sinahkoda yang berkuasa untuk menulis tulisan yang ia sendiri tidak terlalu menguasai akan tulisan yang kepadanya sebuah tulisan teralamatkan. Hal tersebut tidaklah terjadi hanya satu atau dua kali. Melainkan berkali-kali.

Pada waktu itu, ceritanya, ia masih bocah dalam dunia juru tulis. Pengalaman menulisnya, pada waktu itu, tak sedewasa saat ini, saat menahkodai publikasi. Kala itu, ia sering mengalami hal yang sering juga dialami oleh penulis yang masih bocah. Ia sering terperangkap dalam kesunyian kata, terpenjara dalam hampa. Walau penuh tekanan, ia terus saja melanjutkan. Ia terus saja menuruti apa yang dikata oleh sinahkoda. Sebagai pegawai tak bergaji, apalah daya ini, lanjutnya bercerita.

Ya. Ia bekerja dan ia tak digaji. Mukhlis betul hidupnya memang. Pada mulanya memang tak ia rasakan dampak dari keikhlasannya. Namun setelah waktu terus berlalu,ia baru sadar bahwa apa yang ia telah lalui selama menjadi pegawai telah memberinya banyak pelajaran. Bukankah tiada hal tersia-sia tentang apa yang dicipta? Dan ia mengalami betul akan hal itu. Pada mulanya ia tak merasakan apa yang ia dapatkan dari sebuah pekerjaantak berpenghasilan yang ia lakukan. Tapi setelah waktu berlalu, ia baru sadar bahwa apa yang ia pernah temui, kini malah menemui. Dan dengan bekal yang ia bawa dari zaman yang telah berlalu itu, ia dapat bertahan hidup dari kegersangan fikir yang biasa melanda setiap manusia.



Ia terus saja bercerita, lama. Hingga dapatlah penulis simpulkan bahwa ada tiga pesan pokok yang ia ingin sampaikan.

Pertama. Jadilah mukhlis sehingga engkau menjadi manusia yang selalu dipenuhi keikhlasan.

Kedua. Jadilahakmalsehingga engkau menjadi manusia yang selalu mengejar kesempurnaan.

Ketiga. Jadilah keduanya sehingga engkau menjadi manusia yang selalu diteduhi harapan lagikeikhlasan.

Demikian. Sekian. Wassalam.[]

Setelah Sekian Lama Akhirnya Reformasi (berita)

 


Setelah Sekian Lama Akhirnya Reformasi

Oleh: Istiqlalia

 

Senin, 01 Februari 2021 pengurus PPRU1 Putri resmi dilantik. Acara pelantikan yang dilaksanakan di Aula utama PPRU1 Putri sangatlah khidmat. Pasalnya, acara tersebut dilantik langsung oleh KH Mukhlis Yahya yang mana selaku pengasuh utama PPRU1 Ganjaran Gondanglegi Malang.

Setelah sekian lama, akhirnya pengurus masa jabatan 2018-2020 bisa reformasi total dan diganti dengan kepengurusan dan penambahan stuktural baru masa jabatan 2021-2023, acara yang dihadiri oleh Gus Ghozali, Gus Zamzami, dan juga Ning-Ning Ru 1 itu juga mendapatkan apresiasi yang sangat besar dari berbagai kalangan, pertama kalinya kepengurusan PPRU 1 Putri di ketuai langsung oleh Nyai Hj Muflihah Amin.

Sebelum pembacaan ikrar, KH Mukhlis sempat memberikan sepatah kata alasan mengapa beliau memilih istrinya sendiri untuk menjadi kepala pesantren putri periode 2021-2023, guna untuk menjadi contoh kepada ning-ning yang lain, karena setalah masa jabatan Nyai Muflihah habis bisa jadi Ning Habibah, Ning Luluk, Ning Halimah dan Ning-Ning yang lain yang akan menjadi penggatinya.

Setelah pembacaan ikrar, dilanjutkan dengan sambutan-sambutan. Sambutan pertama disampaikan oleh Nyai Jazilah Adib sebagai ketua demisioner, yang mana beliau mengucapkan beribu terimakasih dan membikan ucapan selamat kepada ketua terpilih Nyai Muflihah Mukhlis.

Sebagai ketua terpilih Nyai Hj Muflihah juga berkesempatan memberikan sambutan kepada santri dan motivasi kepada pungawa-punggawanya. Serta memberikan dorongan lebih kepada pengurus yang baru. Menurut beliau Nyai Hj. Muflihah, Pengurus itu diibaratkan ssebagaimana sapu lidi, “sapu lidi itu banyak tapi kalau dikumpulkan bisa menjadi satu ikatan. Sama seperti pengurus, pengurus juga harus seperti sapu lidi ketika dikumpulkan bisa menjadi satu tujuan.” Harapan beliau semoga kepungurusan masa khidmat 2021-2023 bisa menjadi pemimpin yang bisa mengayomi dan lebih baik dari sebelumnya.

Dipenghujung acara ditutup dengan doa yang dipimpin oleh KH Mukhlis Yahya, dan doa kedua dihaturkan oleh KH Mukhlis kepada Gus Ghozali, selanjutnya doa terakhir dihaturkan kepada Gus Zamzami.

 

 

 

 

Pesantren itu bernama Raudlatul Ulum Suramadu (berita)

 


Pesantren itu bernama Raudlatul Ulum Suramadu

Oleh: Muhammad Farhan


Dari namanya saja sebagian dari pembaca mungkin sudah dapat menerka bahwa pesantren itu adalah cabang dari Raudlatul Ulum 1. Raudlatul Ulum suramadu.

Berdiri di kawasan satu kilometer dari gerbang tol jembatan suramadu, pesantren itu dibangun di atas lahan seluas 20 m x 60 m dengan bangunan yang setidaknya agak berbeda dengan bangunan pesantren salaf pada umumnya. Biasanya daerah dari setiap pesantren salaf yang ada adalah dengan menjadikan kamar mandi sebagai salah satu tempat berkumpulnya para santri dari berbagai daerah yang berdomisili di pesantren tersebut. Di pesantren itu tidaklah demikian. Kamar mandi dari pesantren itu nantinya akan dibangun sebanyak kamar tidur yang ada. Sebanyak bilik yang ada, sebanyak itu juga kamar mandinya. Selain meminimalisir terjadinya antrian yang tidak dapat terkendalikan, tentunya hal itu dapat meningkatkan tenggang rasa dari setiap pemilik bilik yang ada sekaligus dapat lebih menjaga kamar mandi yang dimiliki oleh setiap biliknya. Selain juga dapat dijadikan sebagai parameter dari kebersihanan anggota kamarnya. Karena barang siapa yang kamar mandinya tidak terawat maka jawabannya sudah jelas, karena pemiliknyalah tidak merawat. Setidaknya, memang seperti itulah rumusan sederhananya.

Selain hal kamar mandi tadi, pesantren itu juga menyediakan air mineral sebagai sumber penghilang dahaga bagi para santri yang nantinya akan menetap disana. berbeda dengan pesantren salaf  pada umumnya yang menjadikan air kran sebagai sumber penghilang dahaga bagi para santri yang menetapinya. Dua perbedaan itulah yang nantinya akan didapatkan oleh santri disana. walaupun masih akan mereka dapatkan hal yang sama dari pesanten-pesantren salaf pada umumnya.

Pada mulanya, sebetulnya,  pesantren yang tahap pembangunannya sudah mencapai lima persen ini bukanlah diniatkan untuk menjadi pesantren. Melainkan untuk dijadikan sebuah penginapan berbayar semacam villa-villa yang sudah ada. Pada mulanya seperti itu. Namun ketika disuatu waktu, ketika H. Abdurrahman nafis –sepupu dari H basuni Ghofur, alumni pondok pesantren raudlatul ulum satu, pendiri pondok pesantren Raudlatul Ulum Suramadu- berkunjung dan meninjau progres dari pembangunannya, ia melihat bahwa apa yang dibangunnya sekarang ini bukan hanya mirip dengan penginapan berbayar pada umumnya, melainkan juga mirip dengan pondok pesantren pada umumnya.  Karena itu, terbesitlah dalam hatinya untuk menjadikan apa yang dibangunnya saat ini sebagai pesantren. Dan karena kejadian terbesit itulah sehingga maklum dikata bila pesantren itu mempunyai tata letak yang setidaknya agak berbeda dengan pesantren salaf lainnya.

Ketika ditanya tentang basis dari pesantren yang akan diampu oleh beliau itu, apakah akan dibasiskan pada kitab klasik, alqu’an atau bahkan hadist, yang notabenenya adalah salah satu study ilmu yang beliau tekuni,  beliau K. Ma’ruf Khozin –putra ke-4 dari pasangan KH. Khozin Yahya dan nyai Hj. Maftuhah, ketua komisi fatwa MUI Jawa Timur, direktur aswaja center PWNU Jawa Timur- menjawab bahwa mungkin kebelakangnya bisa jadi iya. Tapi, lanjut beliau, memikirkan pesanten untuk dibasiskan suatu study tertentu itu kiranya suatu pemikiran yang agaknya masih terlalu jauh. Bayangkan saja bahwa untuk menjadi pesantren yang dapat berdiri dikaki sendiri saja setidaknya sudah memakan 4 atau bahkan 5 tahun lamanya. Apalagi berkehendak untuk menjadikan sebuah pesantren yang berbasis hadist, sumber kedua dalam islam setelah alqur’an yang untuk dapat memahaminya saja haruslah mempunyai peralatan lengkap. Mulai dari yang terdasar seperti nahwu dan shorof hingga yang tertinggi seperti manthiq dan balaghah. Karena agak jauh itulah, beliau telah meminta kepada salah satu pondok terdekat, al-Akhyar, untuk membantu beliau dalam proses belajar mengajar.



Selayang pandang mengenai pengasuh dari pesantren itu adalah K. Ma’ruf Khozin. Salah satu putra mahkota pondok pesantren Raudlatul Ulum 1. Rihlah ilmiahnya beliau mulai dari bangku mi raudlatul ulum putra. Hari sabtu ditahun 1994, 2 hari setelah selesainya ujian nasional yang beliau lakukan, beliau diantar langsung oleh abahnya untuk nyantri di pesantren al-Falah Ploso Mojo Kediri. Di pesantren itu beliau pernah mendirikan satu forum yang mewadahi minat kreativitas para santri. Fordis namanya.

Delapan tahun berlalu dan di tahun 2002 beliau memutuskan untuk boyong sekaligus menikah. Di tahun yang sama, disebelum boyong, beliau menikah dengan salah satu santri putri asal Surabaya, Wiya namanya.

Demikian. Sekian. Wassalam.[]



 

Na‘at Maqtû‘ (opini)



Na‘at Maqtû‘

Oleh: Gus Muhammad Hilal

Ilmu Nahwu itu kadang bikin gemas. Saat membaca “kitab gundul” (buku berbahasa Arab tanpa harakat), kadang muncul beberapa kalimat (Arab: jumlah) yang sulit dipahami karena kedudukan i’rab atau vokal akhirnya sulit ditangkap.

Contohnya adalah sebuah teks dalam Kitab Idzah al-Nasyi’in, yang saya kaji setiap malam Selasa bersama teman-teman pondok, berikut ini:

و متى بَلَغَ الحسدُ بالحاسد هذا المبلغ، كان وحشًا ضاريًا وأفعى في أنيابها السُمُّ ناقعٌ .

Dan ketika sifat dengki sudah mencapai tingkatan itu [tingkatan rela menyakiti orang yang didengki] dalam diri pengidapnya, maka dia ibarat hewan buas nan berbahaya, dan ular mematikan yang taring-taringnya mengandung bisa.

Persoalan yang membingungkan itu ada di kata terakhir: ناقع. Yang terpikir waktu itu adalah dua solusi yang sama-sama problematis.

1.  Kata itu adalah na’at dari kata sebelumnya, al-summ (السم). Namun tidak tepat karena keduanya tidak sejajar: kata al-summ adalah makrifat dengan partikel al, sedangkan kata nâqi‘ adalah nakirah. Kedua kata yang demikian itu tidak bisa jadi susunan na’at-man’ut (meskipun secara semantis kedua kata itu cocok, bisa berarti “racun yang mematikan”).

2.      Kata nâqi‘ menjadi na’at dari lafaz af‘â (أفعى). Solusi ini lebih mengena, sebab keduanya sama-sama isim nakîrah, jadi bisa dibikin sebagai susunan na’at-man’ut meskipun dipisah oleh sebuah kalimat di tengah-tengahnya (Arab: jumlah mu‘taridlah). Namun lagi-lagi hal itu problematis, sebab lafaz nâqi‘ ditulis dengan harakat rafa‘ oleh penulis atau penerbitnyasedangkan lafat af‘â berharakat nashab (menjadi khabar-nya kâna). Seharusnya keduanya sama-sama berharakat nashab dong.

Pikiran saya berputar-putar mencari kedudukan kata itu. Muncul pertanyaan-pertanyaan di luar wilayah kebahasaan Arab: apakah penulis kitab ini salah tulis? Atau jangan-jangan itu karena salah cetak? Ah, masa sih begitu

Agar tidak ditanggung sendirian, saya sampaikan persoalan itu kepada teman-teman mengaji malam Selasa. Saya sampaikan bahwa itu adalah persoalan yang membuat saya bingung. Barangkali teman-teman ada solusi?

Salah seorang dari mereka ada yang menawarkan solusi: itu adalah Na’at Maqtû‘. Oke. Na’at dari mana? Na’at dari af‘â, jawabnya.

Setelah dicermati sebentar, pikiran saya langsung terbuka. Binggo! Ini dia solusinya. Na’at Maqtu‘! Kenapa dari semula tidak terpikir jenis na’at satu ini ya?

***

Na’at Maqtu‘ adalah jenis na’at yang tidak ikut aturan umum. Jika pada umumnya harakat na’at harus ikut man’ut, maka na’at maqtu‘ tidak demikian. Na’at Maqtû‘ membangkang kepada man’ut-nya.

Kenapa dalam Bahasa Arab terdapat na’at maqtu‘? Sebab ada tujuannya. Seseorang yang berkata dengan menggunakan na’at maqtu‘ menyiratkan suatu pujian atau celaan (li mujarrad al-madhi wa al-dzammi).

Na’at Maqtu‘ bisa dibaca rafa’ (untuk kasus man’ut selain harakat itu) atau nashab (untuk kasus man’ut selain harakat nashab).  Jadi, kalau man’ut-nya berharakat rafa‘, maka na’at maqtu‘-nya jangan ikut rafa‘. Gagal dia jadi maqtu’ jika begitu. Begitu juga kalau man’ut-nya berharakat nashab. Singkatnya, harakat rafa’ atau nashab ini tergantung harakat man’ut-nya.

Contoh  paling gamblang dari na’at maqtu‘ adalah Surat Al-Masad ayat 4:

وَامْرَأَتُهُ حَمَّالَةَ الْحَطَبِ

Dan istrinya yang selalu membawa kayu bakar.

Kata hammâlah (حمالة) seharusnya menjadi na’at dari wa-mra’atuh (وامرأته), dan oleh karena itu seharusnya berharakat rafa‘. Namun ternyata tidak. Kata hammâlah malah dibaca nashab, karena menjadi na’at maqtu‘. Tujuannya adalah mencela perangai buruk dari perempuan yang diceritakan dalam ayat itu, yakni istri Abu Lahb (baca Sejarah Islam tentang buruknya perangai perempuan satu ini).

Contoh yang lainnya adalah teks yang saya kutip di atas. Kata nâqi‘ menjadi na’at maqtu‘, sehingga dia dibaca rafa’, padalah seharusnya berharakat nashab. Tujuannya apa? Tujuannya adalah mencela perangai buruk dari orang yang dengki hati.

Demikianlah, Bahasa Arab menjadi sangat efektif dan efisien karena sanggup mengatakan sesuatu secara tersirat.[]

 

REFLEKSI PANDEMI; PESANTREN DAN PERAN PARTISIPASI (opini)

 


REFLEKSI PANDEMI; PESANTREN DAN PERAN PARTISIPASI

Oleh: Syifa’ur Romli

 

 Keberadaan COVID-19 (Corona Virus Disease 2019) sebagai pandemi telah melumpuhkan beberapa lini di Nusantara. Baik dari sisi lini lembaga kepemerintahan, pendidikan, ekonomi dan lainnya. Bahaya yang ditimbulkan dari keberadaan virus ini telah membuat pemerintah harus mengeluarkan keputusan-keputusan yang tak jarang menuai pro kontra. Berupa upaya pencegahan kemungkinan adanya kerumunan masa dalam jumlah banyak. Termasuk lembaga pencetak generasi bangsa; pendidikan. Baik formal ataupun non formal. Dalam hal ini pesantren sebagai sorotan utama dalam pembahasan.

Pesantren sebagai sebuah lembaga non formal islam turut menjadi perhatian pemerintah dalam upayanya memutus mata rantai penyebaran virus. Diakui atau tidak, lingkungan pesantren merupakan salah satu di antara banyak komunitas yang memungkinkan adanya kerumunan masa dalam jumlah banyak. Baik pemerintah ataupun pihak terkait pondok pesantren telah menyadari hal tersebut. Langkah pemberhentian kegiatan sementara pun telah dilakukan sebelumnya. Diliburkannya kegiatan para santri dari pesantren dalam waktu yang cukup lama hingga diberlakukan kembali dengan langkah kebijakan New Normal.

Dari sini, terlihat peran pesantren tidak begitu pro aktif dalam kontribusinya terhadap pemerintah dalam memutus mata rantai penyebaran Covid-19. Padahal secara tidak langsung, seharusnya justru pesantren yang memiliki konsep memutus mata rantai penyebaran Covid-19 (dalam hal ini) dalam nilai-nilai yang dikaji di dalamnya. Juga pesantren yang memiliki kesempatan besar dalam menerapkan sistem social distanting sebagai bentuk upaya.

1. Tiga Prinsip

Tiga prinsip yang dimaksud adalah salah satu ajaran penerapan prinsip secara Individual  dalam menjalani setiap perkara. Tiga prinsip itu antara lain upaya dzhahir (Ikhtiyar), upaya spiritual (Do’a) dan kepasrahan (Tawakkal). Setidaknya tiga prinsip tadi dapat mencapai kata cukup bilamana diterapkan sebagai bentuk upaya partisipasi terhadap pemerintah dalam tujuan memutus mata rantai.

Pertama, Ikhtiyar mau tidak mau harus terlebih dahulu meyakini bahwa kejadian ini benar adanya. Dalam hal ini virus memang telah dinyatakan ada dan berbahaya bagi manusia. Hubungannya dengan konsep Maqashid Syari’ah Hifdz an-Nafs, maka prinsip ini seharusnya menuntut personality pesantren untuk melakukan langkah pemangkasan penyebara Covid-19 sebagaimana yang telah dianjurkan pemerintah meliputi; social distanting, physical distanting, dan berbagai upaya lainnya.

Kedua, do’a merupakan prinsip penting terhadap paradigma pesantren sebagai bentuk keyakinan bahwa datang dan perginya segala wabah, bahaya dan penyakit itu berada di ranah kekuasaan tuhan. Do’a sebagai upaya batin (spiritual) dalam posisinya ditempatkan pada posisi kedua setelah seseorang menjalani upaya dzahir seorang hamba. Maka tidaklah menjadi paradigma pesantren untuk meyakini sesuatu dapat berubah dengan sendirinya tanpa adanya upaya real dari seorang hamba.

Ketiga, Tawakkal dijadikan sebagai penguat dari dua prinsip sebelumnya. Bahwa dalam hal ini, maka pasrah akan segala ketetapan harus menepati tahap dimana kedua tahap sebelumnya telah dilakukan secara optimal. Secara tidak langsung pula, tawakkal membentuk sebuah karakter penting bagi seseorang dalam meyakini bahwa ketetapan tuhan (Qudratullah) tidak dapat diterka. Tawakkal akan memiliki nilai optimal bilamana telah dilakukan dua tahapan prinsip di atas sebagai bentuk peluang bagi seorang hamba.

Maka dari poin pertama yang memuat tiga prinsip di atas tadi, dapat realisasikan oleh paradigma pesantren sekaligus sebagai bukti kongkrit bahwa sudah sebenarnya pesantren lah yang terlebih dahulu harus dapat menerapkan upaya pemutusan mata rantai penyebaran Covid-19. Sekaligus sebuah refleksi tidak hanya mengatas namakan kata iman namun melupakan aspek ikhtiyar dalam langkahnya.

2. Optimalisasi Regulasi

Diakui atau tidak, pesantren sebagai sebuah komunitas yang berkemungkinan besar melakukan adanya perkumpulan masa dalam skala besar. Namun dalam kiprahnya pesantren memiliki regulasi larangan bagi santri untuk membatasi ruang gerak serta interaksinya dengan dunia luar secara bebas. Dalam hal ini, maka pesantren telah memiliki pijakan awal sebagai bentuk pemutusan mata rantai Covid-19 dalam hal membatasi interaksi secara bebas. Lantas bagaimana dengan para santri sendiri dalam kegiatannya di pesantren?

Optimalisasi regulasi yang telah ada merupakan langkah pemecahannya. Bagaimanapun virus akan menyebar dari seseorang yang telah dinyatakan positif. Maka tidak berbahaya apabila suatu perkumpulan dilakukan oleh masa yang seluruhnya dinyatakan negatif Covid-19. Maka tahapan sebagai optimalisasi seperti:

·         Rapid tes bagi santri yang kembali

·         Karantina selama 14 hari (sebagaimana ketentuan medis)

·         Menerapkan protokol Covid-19

·         Membatasi lalu lintas santri ke luar kompleks

·         Membatasi masuknya pihak dari luar

Akan menjadi sebuah langkah optimal bagi pesantren sebagai bentuk upaya partisipasi pemerintah dalam memutus penyebaran virus corona. Adapun kasus “Klaster Pesantren” yang terjadi, kurang memperhatikan dua poin utama di atas sebagai pijakan pesantren yang sebenarnya telah ada dan diajarkan.

Namanya Aja Istiqomah (opini)

 



Namanya Aja Istiqomah

Oleh : miftahul huda

Ungkapan kata yang sering kita dengar, jika dipikir secara akal memang mudah, tapi menjalaninya itu yang angel atau susah. istiqomah memiliki arti konsisten dalam melakukan kebaikan, teguh dalam suatu pendirian dan tidak akan tergoyahkan oleh sesuatu apapun dalam mendapatkan ridho Allah SWT. Jadi kita harus tahu bahwa bagi mereka yang istiqomah, akan mendapatkan pahala yang sangat besar yaitu berupa surga dan pertolongan dari Allah SWT. Semisal contoh yang sederhana adalah bagaimana cara kita bisa istiqomah shalat lima waktu tepat pada waktunya, tanpa menunda-nunda waktu kita untuk sholat. Sampai ada ungkapan                            ” istiqomah lebih baik dari pada 1000 karomah.” ungkapan ini sangat tepat.

Kita bisa berkaca kepada almaghfurlah Alm. KH. Yahya Syabrowi (pendiri sekaligus pengasuh  pondok pesantren Raudlatul Ulum 1), beliau disegani karena ke istiqomahan beliau mengajar untuk santrinya, hal ini jua nampak pada putra pertamanya yakni Alm. KH. Khozin Yahya (pengasuh kedua pondok pesantren Raudlatul Ulum1), beliau disegani karena keistiqomahan beliau membaca kitab suci Al-Qur’an, konon beliau sampai hafal bacaan  selanjutnya yang akan beliau  baca.

Oh iya, saya pernah membaca buku “Biografi KH. Yahya Syabrowi” terbitan pondok pesantren Raudlatul Ulum 1. Didalam buku tersebut menjelaskan istimewanya keistiqomahan KH. Yahya. Salah satunya adalah “istiqomah sholat berjamaah.”

KH. Yahya dikenal sangat menjaga istiqomah sholat berjamaahnya  dalam kondisi apapun, bahkan dalam kondisi sakit parah sebelum beliau wafat. Dimana kondisi beliau hanya bisa berbaring di ranjang, saat itu ketika beliau mendengar iqomah di mushollah pesantren, beliau bersusah payah untuk segera bangkit untuk mengimami sholat, salah satu putri beliau yang tidak tega melihat kejadian tersebut menganjurkan beliau untuk sholat di kamar saja dengan duduk. karena memang itikad beliau untuk istiqomah sholat sangat besar, maka jawaban beliau adalah “ya bentar dulu, nanti kalo nggak bisa baru.”

Di antara dawuh beliau Alm. KH. Yahya Syabrowi. yang sangat mahsyur dan masih hangat di bicarakan dan yang paling menjadi tantangan bagi santri PPRU 1, adalah dawuh beliau mengenai istiqomah sholat berjamaah. yakni, “santriku semua kalau berjamaah 41 hari berturut-turut tanpa putus, ketika pulang nanti jika tidak jadi orang alim, ya jadi orang yang berkecukupan/kaya.” ya itu adalah salah satu motivasi beliau kepada santrinya agar bisa istiqomah, mengingat istqomah mempunyai keutamaan yang besar.

Hal tersebut juga di uleti oleh pengasuh pondok pesantren Raudlatul Ulum 1 saat ini, yakni KH. Mukhlis Yahya. beliau secara langsung mengajar para santrinya mengaji kitab suci Al-Qur’an setiap hari, lebih tepatnya waktu selesai jamaah sholat ashar kecuali hari jum’at.

 Pernah pada suatu kesempatan sebelum memulai ngaji beliau KH. Mukhlis yahya.  Dawuh“kita ngaji ini tidak hanya untuk mengharap pahala membaca Al-Qur’an, tapi juga berharap agar kita mendapat barokah KH. Yahya Syabrowi.” hal inilah yang juga  menjadi  kunci keistiqomahan beliau mengajar di Ponpes yang kita cintai ini. Dulu pernah pada suatu kesempatanyakni pengalaman saya sendiri tepatnya di akhir tahun 2019, saat itu pengajian masih di laksanakan ba’da Isya’ namun pada tahun 2020 di ganti menjadi ba’da ashar. sebelumnya sore itu saya mendengar bahwa bupati malang yakni H. Sanusi  mau datang ke pondok untuk keperluan rapat koordinasi, pada waktu ba’da Isya’ di aula. Saat itu banyak alumni datang untuk ikut serta mengikuti rapat. Para Santri sudah siap untuk segera mengikuti pelaksanaan pembacaan ayat suci Al-qur’an yang dipimpin langsung oleh KH. Mukhlis yahya. disaat beliau ingin memulai ngaji ada salah satu alumni datang mendatangi beliau, entah apa saja yang dibicarakan kepada beliau, namun singkat yang saya dengar adalah alumni tersebut meminta KH. Mukhlis yahya.  Agar menunda pengajian Al-Quran dengan alasan bapak bupati akan segara datang, namun jawaban beliau tak lain adalah “bentar tak ngajar anak-anak dulu.”Lalu beliau memulainya, mungkin alumni tersebut malu, sontak saja alumni tersebut ngeloyor pergi. Pembacaan ayat suci Al-Qur’an berlangsung, saat proses ngaji berlangsung selama 15 menit datang lagi seorang alumni lain dengan wajah tak sabaran menghampiri beliau, pesan yang disampaikan oleh alumni tersebut tidak jauh dari pesan yang disampaikan oleh alumni sebelumnya, yakni meminta beliau segera menyudahi pembacaan ayat suci Al-Qurankarna pak bupati sudah datang, namun jawaban beliau adalah “ya sekalian tak rampungkan 3 makhraj.” itu yang saya dengar karena memang jarak saya dengan beliau berdekatan mungkin sekitar satu sampai satu setengah meteran.

Dari cerita tersebut kita bisa belajar betapa besar fadilah istiqomah, se-urgent apapun kondisinya siapapun yang mau datang mau orang penting  apa enggak beliau lebih memilih mendahulukan kegiatan keistiqomahan beliau mengajar. Tidak hanya berharap mendapat pahala membaca Al-Qur”an. tapi juga mengharap supaya seluruh santrinya mendapat barokah KH. Yahya Syabrowi. Maka kita sebagai santri beliau khususnya saya, harusnya malu jika tidak bisa mencontoh ilmu istiqomah beliau. semoga dengan adanya opini ini bisa dijadikan landasan supaya kita bisa istiqomah dalam berbuat kebaikan, khususnya untuk santri pondok pesantren Raudlatul Ulum 1.

 

Jangan Pernah Berpaling dari Kitab Kuning (Opini)



Jangan Pernah Berpaling dari Kitab Kuning

Oleh: Gus Shofi Mustajibullah

 

Buku-buku sejarah, buku-buku ensiklopedia, atau buku-buku pengetahuan umum lainnya? Bukan, bukan itu semua yang menjadi ciri khas pondok pesantren (khususnya pesantren-pesantren konvensional). Yang menjadi ciri khas pondok pesantren ialah beberapa lembaran yang di tulis oleh para ulama yang di sebut “kitab kuning”. Sebenarnya, bukan berarti lembaran kertas yang bertuliskan arab dan berwarna kuning saja yang menjadi pegangan pesantren, melainkan hampir keseluruhan kitab-kitab yang sudah dikaji ke kredibilatasannya atau yang sudah mencakup dalam kategori kepesantrenan seperti kitab-kitab fiqih, tasawauf dan ilmu alat.

Namanya juga pegangan, namanya juga ajining rogo, mana mungkin bisa di lepaskan begitu saja. Namun, banyak sekali santri yang sudah keluar dari pesantren yang lupa dengan pegangannya sendiri, kitab kuning. Jangankan di pelajari, di pegang saja pun sudah tak pernah. Mereka lupa, dengan siapa mereka tertidur di tempat ngaji, mereka lupa apa yang mereka dulu ileri, mereka lupa, sekali lagi lupa, dari mana mereka mendapatkan ilmu-ilmu hikmah dulu di pesantren. Ah, ya sudahlah.

Kegelisahan ini sama dengan yang di rasakan oleh kyai sederhana nan bersahaja, Kyai Afifuddin Muhajir. Seperti yang di lansir Aswaja Dewata, bahwasannya Kyai Afif berharap kepada seluruh santri yang identik dengan kitab kuning, jangan sampai meninggalkan kitabnya meski sibuk dengan profesinya.

Kitab-kitab kuning yang di karang oleh para ulama memang sudah sepatutnya di jadikan acuan kehidupan. Romo kyai Nurul Huda pernah dawuh kalau semua kitab-kitab kuning itu di karang oleh para wali, yang berarti ilmu-ilmu mereka yang di tuangkan ke dalam karya-karyanya sudah di restui oleh Tuhan. Para santri harus segera meminangnya lalu mengikat janji sehidup semati. Para santri harus meneguhkan jiwanya pada kitab-kitab yang di karang para ulama serta mengafirmasikan dirinya untuk mengabdi sepenuhnya pada agama.

Wajarkah seorang kekasih meninggalkan kekasih terdahulunya hanya karena sebatas penghambat kutu dekil yang entah dari mana datangnya?

 

~Mengapa mengusir cinta dengan jijik berpikir sedang jatuh cinta, padahal tenggelam dalam nafsu~

(Maulana Jalaluddin Ar-Rumi)

Wallahu a’alamu bisshoab

Refrensi:

Syams Diwan Tabrizi

Aswaja Dewata