Raudlatul Ulum 1

Menatap Masa Depan, Menggenggam Ajaran Salaf

Breaking

Friday, 12 March 2021

Tasyakuran Bupati Malang di Raudlatul Ulum 1



Tasyakuran Bupati Malang di Raudlatul Ulum 1

Oleh: Mukhlis Akmal Hanafi

 

Jumat, (12 Maret 2021), Ponpes Raudlatul Ulum 1 Ganjaran secara terbuka namun terbatas menggelar Acara Tasyakuran atas pelantikan Bupati Malang, H. Sanusi dan Didik Gatot Subroto selaku wakilnya di Aula lantai II (dua). H. Sanusi  secara secara resmi dilantik sebagai Bupati Kab. Malang pada Kamis (25/02/2021) Oleh Gubernur Jawa Timur. Sebagai bentuk apresiasi atas kemenangan H. Sanusi yang notabenenya adalah alumnus Pondok Pesanten Raudlatul Ulum 1 Ganjaran, maka diadakananlah acara Tasyakkuran. Sebagai perwujudan syukur atas kemenangan beliau, dan mendoakan agar dapat amanah dalam mengemban jabatan Bupati.

Acara yang dihadiri oleh alumni (perwakilan korda) dan wali santri  berlangsung dengan khidmat.  Mulai dari sambutan hangat didepan gerbang oleh Kh. Mukhlis Yahya dan dewan pengasuh lainnya, serta iring-iringan hadrah sampai penyambutan para alumni yang ikut serta dalam acara tasyakuran. Setelah beberapa saat para Kyai dan bupati berserta tamu undangan duduk rapi, barulah rangkaian agenda acara dimulai. Diawali dengan pembukaan dan sambutan perwakilan Dewan Pengasuh oleh Kh. Nasihuddin Al-Khuzainy.

Dalam sambutannya. Kh. Nasihuddin Al-Khuzainy menyampaikan beberapa poin penting atas keberhasilan H. Sanusi terpilih sebagai Bupati Kab. Malang. Mulai dari saat-saat Abah sanusi (sapaan akrabnya) memilih mencalonkan diri sebagai bupati, sampai dengan keterlibatan para kiyai Ganjaran, santri dan alumni dalam mensukseskan kemenangannya. Tak terkecuali restu langsung dari Nyai Hj. Mamnunah Bukhori (Nyai sepuh) yang dituliskan dalam secarik kertas kemudian surat tersebut diedarkan  kepada Alumni dan juga wali santri.

 Selain itu, Kh. Nasihuddin khozin juga menyampaikan  bahwa “Acara ini secara dhohir merupakan tasyakuran atas terpilih dan dilantiknya Abah H. Sanusi sebagai Bupati Malang priode 2021-2024. Namun secara bathin, tasyakkuran ini lebih terasa sebagai nikmat dan pertolongan dari Allah karena telah melibatkan kita dalam usaha memenangkan beliau.

Abah Sanusi sendiri dalam sambutannya menyampaikan terima kasih tak terhingga atas doa serta dukunngan dari Para kyai, alumni dan simpatisan. Ia juga menegasakan bahwa jabatan ini kehendak dan amanah dari Allah. Serta uang bukanlah ukuran dari keberhasilan. Sebab itu, abah Sanusi juga meminta doa agar diberikan kekuatan dalam mengemban amanah memimpin Kabupaten Malang.

Di sela-sela acara, Bupati menerima cindramata dari pengasuh utama Pondok Pesantren Raudlatul Ulum 1 Ganjaran. Penghargaan itu diberikan kepada H. Sanusi sebagai kenang-kenangan oleh Kh. Mukhlis Yahya.

Selepas sambutan-sambutan dan penyerahan cindramata, acara kemudian dilanjutkan dengan pembacaan  istighosah bersama yang diawali dengan pembacaan tawassul oleh Kh. Mukhlis Yahya, kemudian pembacaan istighosah dipimpin oleh Gus Syarif Hiayatullah, lalu disempurnakan dengan doa. Dalam hal ini doa dipimpin oleh KH. Hasan Qofal dan Kh. Abdussyakur.

Selepas acara, seluruh tamu undangan di persilahkan untuk ramah tamah. Para Kyai, Bupati berserta jajarannya dan tamu undangan lainnya  ramah tamah di kediaman Nyai Hj. Mamnunah Bukhori. Sementara Alumni beramah tamah ditempat yang telah disediakan sekaligus bernostalgia dengan kawan seperjuangan.

No comments:

Post a Comment