Raudlatul Ulum 1

Menatap Masa Depan, Menggenggam Ajaran Salaf

Breaking

Thursday, 31 December 2020

LOMBA DAN DOMBA SAMA-SAMA BERBAHAYA

 

Ilustrasi dibuat oleh Mukhlis akmal hanafi

LOMBA DAN DOMBA SAMA-SAMA BERBAHAYA

Oleh: Mukhlis Akmal Hanafi


Jika didalam buku Animal farm karya George orwel menyajikan si babi tua bijaksana yang mampu menggulingkan kekuasaan manusia dari tahtanya. Aku juga punya cerita perihal domba yang sering digunakan sebagai istilah di edisi yang berbeda-beda. Tentunya istilah ini akan dipakai sesuai kondisi yang beda juga.

Domba? Ada apa dengannya? 

Beberapa tahun yang lalu saya begitu cinta dan begitu bangga pemotongan domba ada dimana-mana. Ia begitu rela diambil dagingnya, dipotong kakinya, sampai ada juga yang dipenggal kepalanya. Sekedar dijadikan soto kambing yang kemudian akan mengisi isi perut keluarga. Ada juga yang diiris bagian daging yang masih tersisa, biasanya santapan itu dijadikan sate sebagai santapan pembuka. Pemotongan itu berlangsung sangat istimewa. Selain perayaan Idul Adha tiba. Ada juga kisah yang menarik bagi para pembaca.

Sejak saat itu saya sengaja menjadi pengamat domba amatiran. Karena berbagai macam kejadian saya mendadak mencari beberapa hal yang mungkin akan jadi hiburan. Sekedar menghilangkan dahaga yang masih membekas di kepala. Ya, meski domba juga sama sama menjengkelkan sebagaimana hewan yang lain pada umumnya. Seperti membuang kotoran sembarangan dijalan, memakan tanpa aturan, sampai meninggalkan beberapa potongan kecil di kandang. Tapi tetap saja saya begitu bangga dengannya. Sebab saya sendiri masih diberikan kemampuan menikmati bagian daging darinya. 

Tapi ada juga masa-masa domba itu begitu menakutkan. Mereka tanpa khawatir panjang melakukan perkelahian dengan teman domba yang lainnya. Mengasah ujung tombaknya, mengadu kepala, sampai ada juga yang rela menemani malam kita dengan penuh petayaan besar. Mengapa meraka para domba saling mengadu kepala? Apakah memang mereka punya dendam yang perlu diselesaikan bersama.  

Menarik kesimpulan dengan dua kata Lomba dan domba. Meski memiliki makna yang berbeda. Tapi entah kenapa mata batinku sungguh sangat suka dengan tulisannya. Selain hampir sama dalam bentuk artikulasi penulisan. Keduanya juga sama-sama memiliki makna yang terkesan. Bahkan para pembaca juga tidak akan menduga dengan lomba dan domba. Hingga sebegitukah istemewanya bagi saya. 

Berangkat dari kata lomba? 

Bagaimana saya suka dengannya? Apakah memang dia pernah bersetubuh dengan saya. Tentunya itu bukan jawaban yang pas. Lomba; merupakan sebuah ajang atau kompetisi yang biasanya kata juara jadi incaran bagi mereka. Tak sedikit bagi mereka yang ikut dalam kompetisi apapun bentuknya menjadikan juara pertama kedua sampai ketiga sebagai motivasi akhir bagi mereka. Bahkan ada juga yang menghalalkan segala cara demi kemengan ada dipihak mereka.

Siapa sih yang tidak ingin juara? 

Siapapun orangnya, sebodoh apapun dia. Kata juara adalah incaran bagi manusia normal pada umumnya, bahkan serendah apapun kelas juaranya. Mustahil rasanya bagi orang yang mengikuti kompetisi kejuaraan justru mengharapkan kekalahan yang mutlak dari musuhnya. Misalnya “Memusnahkan musuh pertama serta mengistemewakan musuh yang kedua.” Mungkin istilah ini sering terdengar. Dan bukan hal yang wajar jika dalam satu kesempatan kita akan kaget dengan kejuatan yang mereka berikan. 

Seberapa sering kita mendengarkan kata domba di telinga? begitu banyak kisah yang harusnya diangkat dari kata domba. Bahkan bukan hanya disebut diserial satu tahun sekali saat pemotongannya Idul Adha. Ada begitu banyak yang harusnya diyakini sebagai anugrah bagi manusia. 

Kalau dipikir pikir, ada banyak orang dengan kualitas dan tipikal yang sama macam domba atau kambing. Saya yakin ada beberapa orang justru berteman dengan salah satunya, atau setidaknya ada juga yang pernah mengenal sejenak saja. 

Ya, ada saja jenis-jenis manusia yang pada dasarnya menjengkelkan. Misalnya saja meminjam buku tidak dikembaikan, menjatuhkan martabat kemanusian seolah dia adalah makhluk yang paling benar, hingga memaki demi sebuah guyonan, Bukankah itu suatu yang menjengkelkan. tapi entah kenapa kita selalu jatuh dalam tipu daya oleh nasihat yang ia berikan.

Uniknya lagi. Begitu banyak politikus yang memakai filosofi lomba dan domba. Merasa dirinya lebih berwarna dan disayang oleh masyrakatnya, memberikan kualitas keilmuan yang terbaik namun sayang itu hanya bagian dari stateginya, bahkan ada juga yang meninggalkan beberapa potongan kecil di telinga sebagai janji saja. 

Kita juga sering mendengarkan beberapa gosip dan berita di sosial media, yang sontak menjadi viral dan membuat geram masyarakat yang sudah percaya kepada salah satu paslon dari mereka. Beberapa diantaranya, saling mengsasah adu tangkap dan berselisih dengan musuhnya, saling menjatuhkan martabat dengan dalih ia juga pernah bersetubuh dengan siapa, dan tentunya ada juga yang menafikan sifat kemanusiaan dengan menyebut jejak digitalnya. 

Tentunya ini adalah pertanyaan besar. Mengapa mereka saling menjatuhkan. Siapakah sebenarnya mereka? Akankah ada jenis domba dalam dirinya, kita juga tidak bisa ambil keputusan, sebab kita betul-betul tidak kenal. 

Tapi saya rasa, saya juga sering berpikir, bahwa alangkah bahayanya jika kedua kata ini “lomba dan domba” digabungkan menjadi satu kesatuan yang tidak boleh dipisahkan. Sebagai domba kerjanya hanya bisa mengadu kepala tanpa bisa terbayang sedikit pun rasa sakit dan malapetaka yang akan terjadi sesudahnya. Begitu juga politikus, ia akan ikut menghibur masyrakat dengan mengadu isi kepalanya tanpa ada pikir panjang apa yang harus mereka lakukan lima tahun kedepan. Lafad ini akan menjadi pragraf penting yang justru memotifasi kata merendahkan. 

Meskipun begitu tidak semua orang suka domba atau kambing. Bukan hanya sebagai orang yang sok filosofi. Teman saya sampai sekarang takut sama domba dan kambing. Ia akan menghindar satu langkah kedepan dan berusaha untuk tidak ikut dalam sesi makan-makan. Lagi pula alangkah membosankan jika dunia hanya dihadiri oleh domba dan kambing. Bahkan manusia juga ikut sadar jenis-jenis hewan lain dengan filosofi masing-masing tetap dibutuhkan. 

Saya juga tidak begitu peduli sama politikus yang mengandalkan politik adu domba yang siap mengancurkan semua kerukunan yang ada. Saya lebih sering melamun oleh suatu perkara yang harusnya tidak perlu dipikirkan. 

Jika dalam satu kesemptatan kalian sadar akan kemampuan kalian, bisa dipertimbangkan masuk pergaulan politik sebagai domba atau kambing, dan saya rasa ada begitu banyak yang berbakat menjadi keduanya, dengan segala filosofi yang ada, mampu membaca gerak gerik lawannya, serta dapat menaku-nakuti musuhnya. Itu sebabnya ada begitu banyak lowongan kerja disana. Tugasmu cukup sebagai domba yang selalu mengadu kepala, dan resiko terbesarnya harus rela dipenggal kepalanya. []

No comments:

Post a comment