Raudlatul Ulum 1

Menatap Masa Depan, Menggenggam Ajaran Salaf

Breaking

Saturday, 5 September 2020

PERESMIAN BRONCAPTERING OLEH BUPATI MALANG - NAFAS SEGAR BAGI PARA SANTRI PPRU 1


PERESMIAN BRONCAPTERING OLEH BUPATI MALANG
Oleh: Syifa’ur Romli, S.H,.

Sabtu, 05 September 2020 Pukul 14.09 WIB kemarin merupakan momen sergukan nafas segar bagi civitas Pondok Pesantren Raudlatul Ulum 1 Ganjaran, Gondanglegi, Malang. Pasalnya, pada hari itu telah dilaksanakan peresmian broncaptering (Bangunan Penangkap Air Baku Dari Mata Air)oleh Bupati Malang Drs. H. M. Sanusi, M.M, yang rencananya akan dicanangkan sebagai alternatif pasokan air bersih Pondok Pesantren Raudlatul Ulum 1 Ganjaran.
            Berlokasi di kawasan wisata Sumber Buring, Desa Sumber Sira, Kecamatan Gondanglegi Kabupaten Malang, peresmian tersebut juga dihadiri oleh beberapa tokoh masyarakat setempat di antaranya perangkat desa Sumber Jaya dan desa Ganjaran. Juga dihadiri langsung oleh KH. Mukhlis Yahya (Pengasuh Pondok Pesantren Raudlatul Ulum 1), KH. Ahmad Madarik Yahya serta para santri.
            Broncaptering yang selesai dibangun selama tiga bulan lalu serta menghabiskan dana sebesar Rp. 25.000.000,- (bantuan dari Bupati Kabupaten Malang) yang merupakangalian sumber mata air sedalam 2,5 meter tersebut selanjutnya akan disalurkan guna memenuhi pasokan kebutuhan debit air dan air bersih Pondok Pesantren Raudlatul Ulum 1 Ganjaran guna kebutuhan mandi dan minum para santri.
PERESMIAN BRONCAPTERING OLEH BUPATI MALANG
Antusias Para Santri Dalam Acara Peresmian Sabtu, 05 September 2020
Menurut Ustadz Bashuni Ghofur “Sejak dahulu, Pondok Pesantren sering mengalami kendala air mati dan kotor dimana hal itu kerap menjadi hambatan bagi kondusifitas kegiatan santri di pesantren. Belum lagi kondisi air kotor kerap mendatangkan berbagai penyakit bagi para santri. Maka alternatif Broncaptering ini layak menjadi nafas segar bagi para santri khususnya, serta seluruh civitas Pondok Pesantren secara umum.” Ujar alumni sekaligus tokoh masyarakat Desa Ganjaran yang juga merupakan bagian di balik pembangunanbroncapteringtersebut.
            Proyeksi kedepan, tindak lanjut irigasi dari broncapteringmenuju Pondok Pesantren tersebut akan ditunjang dengan dana bantuan dari Bupati Malang kurang lebih sebesar Rp. 200.000.000,-bahkan akan ada tambahan sehingga laju air bersih benar-benar bisa sampai ke pesantren.Bupati Malang Drs. H. M. Sanusi, M.M, menyampaikan dalam sambutannya; “Program broncaptering ini direncanakan untuk pengadaan air bersih, bila memungkinkan(telah mencukupi dan melebihi pasokan air PP. Raudlatul Ulum 1 Ganjaran) masyarakat Sumber Jaya dan Ganjaran bisa dinaikkan lagi. Namun penggunaan air ini semata adalah penunjang kebutuhan kemanusiaan” Ucap beliau yang juga merupakan Alumni Pondok Pesantren Raudlatul Ulum 1 Ganjaran tersebut.
           
PERESMIAN BRONCAPTERING OLEH BUPATI MALANG
KH. Mukhlis Yahya Memimpin pembacaan do'a
Di penghujung acara, pembacaan do’a dan shalawat yang dipimpin oleh KH. Mukhlis Yahya dan KH. Ahmad Hariri Yahya dijadikan sebagai momen paripurna sebagai bentuk permohonan berkah (Tabarrukan) sebelum seluruh rangkaian acara peresmian broncaptering tersebut diakhiri dengan pemotongan pita sebagai simbolik oleh Bupati Malang Drs. H. M. Sanusi, M.M,. [Red]

No comments:

Post a comment