Raudlatul Ulum 1

Menatap Masa Depan, Menggenggam Ajaran Salaf

Breaking

Monday, 1 February 2021

SIMATREN & RU-MART, LANGKAH BERANI DARI PESANTREN TUA

 


SIMATREN & RU-MART, LANGKAH BERANI

DARI PESANTREN TUA

Oleh: Badruzzaman ibn Mas’ud

 

Pondok Pesantren adalah pilar syariat yang telah lama hadir di Bumi Nusantara bahkan jauh sebelum Indonesia merdeka. Santri, Kyai, beserta Pondok Pesantren turut andil dalam perjuangan kemerdekaan Republik Merah Putih ini, maka sampai kapanpun Pondok Pesantren tak akan pernah terhapus dari sejarah perjalanan panjang Indonesia.

Di Pondok Pesantren diajarkan tentang Tauhid, Fikih, Tashawuf dan lain sebagainya. Semua yang berkaitan dengan agama selalu dianggap suci oleh masyarakat dan itulah paradigma yang telah tumbuh mengkristal. Di Pesantren para pelajar yang lebih kondang dengan sebutan santri terkenal dengan akhlaknya yang menawan, tutur kata yang menakjubkan, dan wajah yang rupawan.

Agama Islam mengajarkan untuk tawakkal, tawakkal itu adalah tumpuan terakhir dalam suatu usaha atau perjuangan dan ikhlas menerima apapun hasil akhirnya. Agama Islam-pun mengajarkan untuk qona’ah yang jika diartikan secara istilah, qanaah  memiliki arti merasa cukup serta rela menerima apa yang diberikan oleh Allah SWT. Tetapi yang harus digaris bawahi apakah tawakkal danqona’ah direalisasikan dengan kekolotan? Dengan pakaian santri yang compang camping? Dengan busana santri yang kusam seolah tak pernah dicuci berbulan-bulan? Dengan tidak bolehnya Praktisi Pondok Pesantren terjun ke dunia politik? Ini adalah sedikit contoh dari paradigma yang sudah mengkristal dari pandangan beberapa kalangan atas Santri, Kyai, dan Pondok Pesantren. Tatkala Santri menggunakan pakaian kusam, jelek, warna yang memudar disebut santri kok tidak bersih?, padahal kebersihan adalah sebagian dari iman. Tatkala wujud fisik dari Pondok Pesantren memprihatinkan dan sedikit-banyak tidak layak huni, disebut Pondok Pesantren kok jelek amat?. Tatkala pembayaran biaya Pondok Pesantren dinaikkan nominalnya, disebut Pondok Pesantren kok menyebarkan agama berkedok finansial? Tatkala praktisi atau alumni Pondok Pesantren atau bahkan Kyainya terjun memperjuangkan rakyat dijalur dunia perpolitikan, disebut Kyai kok masuk partai, partai kan banyak korupsinya, dunia politik kan identik dengan dunia “hitam”?.

Ini adalah mindset yang keliru dan bisa diperbaiki. Islam dan Pondok Pesantren memang mengajarkan tawakkal dan qona’ah tetapi jangan lupa pula bahwa Islam dan Pondok Pesantren mengajarkan umatnya agar berikhtiar dan berdo’a. Bersamaan dengan itu kemajuan teknologi yang mendunia tak bisa dielakkan. Demam teknologi telah menjadi candu para ahli IT untuk berlomba menghasilkan teknologi mutakhir yang berguna dalam kehidupan manusia. Sebut saja Mobil Listrik bernama Tesla hasil karya Elon Musk. Kini dengan kecanggihan teknologi, kita bisa berjalan menggunakan mobil Tesla tanpa menyentuh kemudinya, biarkan Tesla dan kecanggihannya mengantarkan kita ketempat tujuan. Sembari Tesla mengantarkan kita dalam perjalanan, kita bisa dengan santuy ngopi, You-tube-an, video call pacar dan terserah apapun yang kita mau. Atau mari kita beralih ke sesuatu yang lebih simple yakni Telpon Genggam atau Handphone atau HP. Saat ini, siapa yang tidak kenal dengan barang mungil bernama HP ini dan sudah berapa banyak orang dibelahan dunia yang tidak bisa hidup tanpa barang ini.  Teknologi bias mendatangkan kemaslahatan namun ia juga bias menghadirkan kemudaratan. Sisanya tergantung bagaimana kita sebagai user menggunakannya.Poinnya adalah manusia tidak bias dan tidak boleh menolak Teknologi.

Tanpa menafikan tawakkal dan qona’ah, ditambah dengan kesederhanaan yang menjadi ciri khas Pondok Pesantren klasik. Langkah berani itu akhirnya datang dari Pesantren tua bernama Raudlatul Ulum 1 Ganjaran Gondanglegi Malang. Dikenal sebagai Pesantren Tua yang tak terhempas oleh kerasnya zaman, Pesantren yang didirikan oleh Al-Mukarrom Al-Maghfirlah KH Yahya Syabrowi ini tetap exis dan bersaing. Yang terbaru kini PPRU 1 telah maju dengan terobosan teknolgi bernama Simatren. Simatren adalah singkatan dari Sistem Informasi Pesantren. Kini dengan mudahnya para wali santri dimanapun mereka berada bisa mengakses setiap informasi tentang putra-putrinya dilaman https://simatren.com/. Tidak harus diakses melalui PC, laman https://simatren.com/ juga bisa diakses melalui gadget. Ragam informasi tersaji di Simatren seperti kegiatan Pondok Pesantren, adminitrasi umum, administrasi keuangan, prestasi Santri dan akan terus update menu kedepannya. Simatren menjadi barang wajib yang harus diketahui oleh wali santri. Ini adalah langkah maju nan berani dengan memanfaatkan teknologi dan internet. Yang lebih membanggakan lagi, Simatren merupkan karya dari Kepala Pondok Pesantren Raudlatul Ulum 1 Putra yakni Gus AbdurrohimSa’id, M. Pd.

Saat ini pengguna Simatren tidak hanya PPRU 1 Malang, Karya Master-piece dari Gus Abdurrohim ini setidaknya sudah diaplikasikan oleh 10 (sepuluh) Pondok Pesantren. Seperti beberapa Pondok Pesantren di Desa Ganjaran, PP. Al-Jawi Surabaya, PP. Darun Najah Jember, PPRU Al-Khaliliyah Kubu Raya, PP. Darut Tauhid Injelan Sampang, dan PP. Tahfidz Yanbu’ul Qur’an 3 Batam. Jelas ini merupakan prestasi di dunia Kepesantrenan yang semula dicap kolot tapi kini modern dan bersaing.

Tidak berhenti sampai disitu, kini Pondok Pesantren yang diasuh oleh Al-Mukarrom KH Mukhlis Yahya juga bersaing dibidang ekonomi pesantren. Hal ini diwujudkan melalui lahirnya The New RU-Mart, sejatinya koperasi bukan barang baru di Pesantren ini tapi kali ini berbeda. RU-Mart hadir dengan wajah segar, siap melayani pembeli dari dalam dan luar Pesantren. Menu yang adadi dalam nyapun tidak sekedar kebutuhan sehari-hari melainkan juga sedia aneka Kitab-Kitab Kuning Klasik serta bahan ajar lainnya.Jika anda merupakan alumni PPRU 1, maka tidak sah rasanya jika belum mengetahui dan berbelanja di RU-Mart yang kini dipimp inoleh Gus Syarif Hidayatullah, M.Pd. dan Ust Umar Faruq, M. Pd.

Proses pembayarannya-pun di RU-Mart sudah modern dengan menggunakan barcode seperti di supermarket besar. Secara tidak langsung hal ini memperkenalkan kepada para santri tentang kemajuan dan modernisasi teknologi yang sudah diterapkan dibanyak tempat. Sehingga santri tidak kaget juga bias beradaptasi dengan modernisasi teknologi.

Tidak akan berhenti hanya sampai disini, kedepannya Pondok Pesantren Raudlatul Ulum 1 Ganjaran Gondanglegi Malang akan kembali melakukan terobosan yang konstruktif demi kemaslahatan bersama. Akhir kata, inilah Pondok Pesantren Raudlatul Ulum1 Malang yang tidak anti akan Modernisasi Teknologi.

                                                                                               

No comments:

Post a comment