Raudlatul Ulum 1

Menatap Masa Depan, Menggenggam Ajaran Salaf

Breaking

Monday, 30 November 2020

Puisi Nestapa





Nestapa

Oleh: Abdul Mannan


Mentari tenggelam bersama kuningan awan.

Seakan menari dengan asyiknya

Dan berkata sungguh nestapa

Lalu untuk siapa.?

Aku.?

Akukah yang nestapa.?

 

Iya aku nestapa

Karena makhluk tak kasat mata kembali memikatku

Ah sungguh musimku kini bermusim hujan asmara berbadai rindu

Namun rindu ke siapakah aku .?

 

Senja itu hampir tak menganga

Hilang bersamaan mentari berdada

Dan aku masih saja menunggumu tiba

Dan tetap sama

Yang kutunggu siapa.?

 

Aku mencari ragamu

Namun Ragaku tak tau ragamu

Lalu bagaimana.?

Aku coba bertanya

Serentak semuanya menjawab BUANG2 WAKTU SAJA

Ahh tak tau lah, mungkin iya.


 

 

 

 

 

No comments:

Post a comment